Gaji Ayah Berapa ?

Dear pembaca CopiLuvHera

Setelah kita libur beberapa hari untuk merayakan Hari Raya Idul Fitri 1433 H, sekarang waktunya untuk memulai aktifitas seperti sedia kala. Mengutip gurauan teman kantor, “saatnya kembali ke dunia nyata”. Kembali ke peran masing-masing.

Sebagai awal dari aktifitas, artikel dibawah sangat layak untuk dibaca. Maaf jika repost, sebab memang artikel ini adalah kiriman teman via email beberapa hari lalu.

—————————————————————————————————————————————–

Seperti biasa, Sofyan, seorang Manajer di salah satu perusahaan, tiba di rumahnya pada pukul 9.15 malam. Tidak biasanya, Salsa, putri pertamanya yang baru duduk di kelas 3 SD membukakan pintu untuknya. Nampaknya, ia sudah menunggu cukup lama.

“Assalaamu’alaikum, hai Salsa. Kok belum tidur?” sapa Sofyan sambil mencium pipi anaknya.

Biasanya Salsa memang sudah lelap ketika ia pulang dan baru terjaga ketika ia akan berangkat ke kantor pagi hari.

“Salsa sengaja menunggu Ayah pulang, sebab Salsa mau tanya berapa sih gaji Ayah per jam?”, jawab Salsa, sambil membuntuti sang Ayah menuju ruang keluarga.

“Lho, kok tanya gaji Ayah segala, mau minta uang lagi ya …?”.
“Ah enggak, hanya kepingin tahu saja” jawab Salsa singkat.

“OK, Salsa bisa hitung sendiri ya. Setiap hari Ayah kerja rata-rata 11 jam sehari, 22 hari sebulan dan dibayar Rp. 18.150.000 sebulan. Hayoo, berapa gaji Ayah per jam? Sabtu – minggu kadang-kadang Ayah harus lembur, tapi tidak mendapatkan gaji tambahan karena sudah termasuk dalam gaji bulanan Ayah”.

Memang kalau tidak lembur, Sofyan  sibuk golf sehingga sangat jarang bisa bermain-main dengan Salsa. Salsa lari ke kamarnya mengambil kertas dan pensil untuk menghitung gaji Ayahnya per jam, sementara Sofyan berganti pakaian.

Belum selesai ganti pakaian, Salsa sudah menyusul ke kamarnya seraya mengatakan “Gaji Ayah per hari jadi Rp. 825.000,- atau per jam Rp. 75.000,-, benar kan Yah?”, tanya Salsa mencoba meyakinkan kebenaran jawabannya.

“Wah … pintar kamu. Sudah, sekarang sudah malam, ayo cuci kaki lalu tidur”, perintah Sofyan kepada Salsa. Tetapi, Salsa tak beranjak.

“Ayah, boleh enggak Salsa pinjam uang Rp. 7.500,-?
“Sudah, nggak usah macam-macam lagi. Buat apa minta uang malam-malam begini? Ayah capek dan mau mandi dulu. Sekarang, tidurlah”, jawab Sofyan.
“Tapi Ayah ….”
Kesabaran Sofyan pun habis, “Ayah bilang tidur!!”, hardiknya mengagetkan Salsa. Anak kecil itupun berbalik dan lari masuk ke kamarnya.

Usai mandi, Sofyan nampak menyesali dirinya. Ia pun menengok Salsa di kamarnya. Anak kesayangannya itu belum tidur dan didapati sedang terisak-isak pelan sambil memegang uang Rp. 30.000,- di tangannya.

Sambil berbaring mengelus kepala anak kecil itu, Sofyan berkata, “Maafkan Ayah nak, Ayah sayang sama Salsa, tapi buat apa sih minta uang malam-malam begini ? Kalau mau beli mainan, besok saja kan bisa. Jangankan Rp. 7.500,- lebih dari itupun Ayah belikan”.

“Ayah, Salsa tidak minta uang. Salsa hanya mau pinjam. Nanti akan Salsa kembalikan dari hasil menabung uang jajan Salsa”.
“Iya … iya … tapi buat apa?”, tanya Sofyan lembut, pingin tahu.
“Besok Salsa libur. Salsa sengaja menunggu Ayah dari tadi. Salsa mau ajak Ayah main ular tangga. Tiga puluh menit saja”, Salsa perlahan menjelaskan.

“Bunda sering bilang kalau waktu Ayah sangat berharga, maka Salsa sengaja pecahkan tabungan Salsa untuk mengganti waktu Ayah, Tapi, ternyata tabungan Salsa hanya Rp. 30.000,-, jadi kurang Rp. 7.500,-, makanya Salsa mau pinjam dulu sama Ayah”, terang Salsa dengan polos.

Sofyan terdiam. Merenung. Ia kehilangan kata-kata. Matanya mulai berkaca-kaca. Diraihnya Salsa dan dipeluknya erat-erat dengan penuh perasaan haru. Dia baru menyadari, ternyata limpahan uang dan harta dari kerja kerasnya  yang ia berikan selama ini, tidak cukup untuk “membeli” kebahagiaan anaknya. Betapa selama ini ia menyia-nyiakan banyak kesempatan untuk bermain, menyayang dan mendidik anaknya.

——————————————————————————————————————————————

“Bagi dunia, kau hanya seseorang. Tapi, bagi seseorang, kau adalah dunianya. Perusahaan tempat kerja kita akan tetap berjalan tanpa kita. Tapi, keluarga kita akan sangat kehilangan dan terlunta-lunta tanpa kita”

——————————————————————————————————————————————

( source : Email pribadi yang sudah di edit )

One comment on “Gaji Ayah Berapa ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s